fbpx
DenpasarPendidikan

Wakil Gubernur Bali membuka Konkerprov PGRI Bali Tahun 2023

Para Guru Punya Tugas untuk Mencetak SDM Bali Unggul di Masa Depan

suaratabanan.id | Denpasar – Wakil Gubernur Bali, Tjok. Oka Sukawati menghadiri dan membuka Konferensi Kerja Provinsi PGRI Bali Tahun 2023, Selasa (Anggara Wage, Ugu), 18 April 2023 bertempat di BKPSDM Provinsi Bali.

Dalam sambutannya Wagub yang akrab disapa Cok Ace menyampaikan bahwa sebagai perwujudan visi ‘Nangun Sat Kerthi Loka Bali’, para guru punya tugas untuk mencetak sumber daya manusia (SDM) Bali Unggul di masa depan serta harus mampu menjalankan program wajib belajar 12 tahun. Ia menyampaikan bahwa pada dasarnya orang Bali secara genuine punya bakat untuk menjadi manusia unggul dan tugas para gurulah untuk dapat mewujudkan SDM Bali yang benar-benar memiliki kompetensi profesional, berkualitas dan berintegritas berdasarkan nilai-nilai kearifan lokal Bali yakni Sad Kerthi.

Menurutnya guru menjadi bagian dari tanggung jawab bersama untuk turut serta membangun daerah Bali. “Semua komponen pendidikan harus solid dalam komunikasi dan koordinasi dengan pemerintah daerah agar selaras dalam pembangunan Bali salah satunya untuk turut memahami konsep dan visi pembangunan daerah yakni ‘Nangun Sat Kerthi Loka Bali Melalui Pola Pembangunan Semesta Berencana Menuju Bali Era Baru’,” tegas Cok Ace.

Baca Juga:  Organisasi Mahasiswa Hindu Gelar KMHDI Mengajar di Gianyar

Pemerintah Provinsi Bali menyadari sepenuhnya kesulitan yang dihadapi para guru khususnya pada era pandemi. Perubahan akibat pandemi yang sangat drastis ini tidak mudah. Guru-guru dipaksa beradaptasi dengan cepat, beralih menggunakan teknologi, mengubah metode belajar, bekerja sekuat tenaga agar anak-anak bisa tetap belajar dengan baik. “Tetapi, tantangan akibat pandemi Covid-19 ini tidak boleh menurunkan kualitas pembelajaran. Keterbatasan harus diatasi dengan kreativitas, membuat siswa belajar dengan antusias, dan memotivasi siswa menjadi pembelajar mandiri,” jelas Cok Ace. Menurutnya tantangan pendidikan di era pandemi harus dapat diatasi dengan sinergi dan kerja sama bahwa pendidikan adalah tanggung jawab bersama.

Baca Juga:  Organisasi Mahasiswa Hindu Gelar KMHDI Mengajar di Gianyar

Sementara itu I Komang Arta Saputra, Ketua PGRI Bali menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada Gubernur Koster karena telah berjuang untuk mewujudkan undang-undang guru dan dosen sehingga para guru dan dosen saat ini dapat menikmati tunjangan profesi guru. “Itu juga merupakan perjuangan dari bapak Gubernur kita, Bapak Wayan Koster,” ungkapnya. Selain itu ia juga menyampaikan bahwa Gubernur Bali juga turut berjasa dalam memperjuangkan anggaran pendidikan hingga 20% sampai ke Mahkamah Konstitusi.

Di sisi lain Ketua Umum PB PGRI, Prof. Dr. Unifah Rosyidi menyampaikan bahwa salah satu permasalahan yang dihadapi guru saat ini adalah minimnya guru agama, termasuk juga Guru Agama Hindu dan Guru Bahasa Bali, padahal menurutnya dalam membentuk akan budi anak hanya dapat dilakukan dengan pembelajaran langsung oleh para guru khususnya guru agama, budi pekerti dan lainnya. (ST-WIN)